Tuesday, December 21, 2010

erti kasih dan sayang.....kesetiaan

2 minit yang lalu, aku selesai menonton filem Hachiko untuk keempat kali nya
kisah kesetiaan seekor anjing
kisah ini merupakan kisah benar yang terjadi di negara Jepun pada suatu masa yang lampau, difilemkan semula
bermula dengan seorang professor, dlm perjalanan pulangnya kerumah, turun dari kereta api terjumpa dgn seekor anjing kecil yang tiada arah tujuan
professor terbabit mendukungnya...tidak tahu hendak diberi kepada siapa, lalu membawanya pulang
tetapi disembunyikann anjing kecil itu daripada pengetahuan isterinya di bilik menonton di tingkat bawah
tetapi tidak lama selepas itu, anjing itu memasuki kamar pasangan professor itu
teriak isterinya melihat anjing itu
lalu professor tersebut menempatkan anjing tersebut di bangsal di luar rumahnya dan berjanji kepada isterinya bahawa dia akan menemukan anjing itu kepada tuannya

saban hari, professor mencari tuan anjing tersebut, di iklankan anjing itu dimerata tempat sebagai ikhtiar untuk mencari tuan anjing itu
sementara itu, anjing itu diberi makan, di belai, di ajar bermain oleh perfessor tersebut

suatu hari, professor membawa anjing itu berjumpa temannya berbangsa jepun.
menunjukkan kalung yang ada pada leher anjing itu
kalung itu memang sudah ada sejak dari awal dia bertemu anjing itu
kawan professor itu memberitahu bahawa makna disebalik kalung itu ialah 'hachi'
yang bermaksud 'lapan' dalam bahasa Jepun

sejak itu, professor memanggil anjing itu 'hachi'

dalam pada itu, isterinya tetap lagi berkeras untuk tidak membenarkan professor menyimpan hachi
dikuatkan lagi kebenciannya apabila hachi merosakkan projek isterinya yang diusahakan berbulan lamanya

suatu pagi, professor sibuk melayan hachi...pelajaran pertama-mengutip bola
berkali-kali diajar namun hachi tetap tidak memungut bola itu
telefon berdering, seseorang yang terbaca mengenai iklan hachi ingin mengangkatnya
si isteri yang melihat melalui tingkap keakraban hachi dan suaminya
menjawab ringkas panggilan itu, 'anjing itu sudah bertuan'

bermulalah fasa hidup baru mereka...menjadikan hachi sebahagian daripada keluarga
kini hachi sudahpun besar...sihat..tegap
menjadi sahabat baik professor
hachi dan professor bagai tidak boleh dipisahkan


sehingga pada satu pagi, ketika professor ingin ke tempat kerja, hachi mengekorinya sehingga ke stesen kereta api
professor hanya menyedari hachi ketika dia berada di dalam gerabak
bergegas keluar mendapatkn hachi, menyuruhnya pulang
namun hachi berdegil
professor membawa hachi pulang
petangnya, sewaktu professor pulang dari kerja, hachi menyambutnya di stesen
terkejut melihat hachi

bermula dari hari itu, begitulah hari-hari berikutnya
hachi menghantar professor ke stesen pada paginya
petangnya, tepat jam 5 hachi sudah menunggu di depan stesen
peristiwa ini berlanjutan selama 2tahun
sehinggakan orang-orang di sekeliling sudah mengenali hachi

hinggalah pada satu hari
seakan-akan haiwan itu tahu
pagi itu, semasa professor ingin ke stesen, hachi tidak turut serta
perasaan pelik bermain difikiran
namun professor meneruskan perjalanannya
hanya beberapa langkah ingin memasuki pintu stesen hachi pun tiba
kali ini, dengan sebiji bola kuning digonggongnya
diluahkan kepada professor
bayangkan selama 2 tahun itu, hachi tidak pernah sekali pun mengambil bola yang dibaling walaupun diajar berkali-kali
pagi itu, hachi seakan-akan tidak mahu melepaskan tuannya ke kerja

hari yang sama, sewaktu sedang mengajar di kelas
sambil memegang bola yang diberi oleh hachi
tiba-tiba tanpa sebab
tanpa punca
professor rebah....


tepat jam 5, hari yang sama, hachi seperti selalu
menunggu di depan stesen untuk menjemput tuannya,sahabatnya
tetapi....
sehinga malam hachi menunggu
tiada juga kelibat tuannya

professor sudah pergi untuk selamanya...

tidak lama kemudian, keluarga professor ingin berpindah
membawa hachi bersama
setibanya dirumah baru, hachi terdengar bunyi kereta api
meluru keluar rumah terus ke stesen sedangkan jarak dari rumah baru itu ke stesen sangat jauh
ahli keluarga professor yang menyedari kehilangan hachi berusaha mencarinya merata tempat
akhirnya, tekaannya anak perempuan professor itu tepat
hachi di stesen
mereka membawanya pulang
tetapi keesokannya hachi hilang lagi
sekali lagi hachi di temui di stesen

hachi tidak boleh dihalang lagi...maka keluarga professor merelakan membiarkan hachi bersendirian

hachi,setiap hari....setiap waktu apabila terdengar bunyi kereta api
akan terus terpacak di hadapan pintu stesen
dengan harapan melihat tuannya pulang
tetapi yang sudah pergi tak akan kembali

hachi kini tidak bertuan...meneruskan nyawa berbekalkan ihsan insan yang berhati mulia yang memberinya makan setiap hari

siang berlalu, malam tiba...hachi tetap setia menunggu yang tak akan kembali
9 tahun......9 tahun selepas kematian professor
hachi...tetap setia menunggu
tepat jam 5, hachi akan tegak dihadapan pintu stesen..hingga ke malam
selama 9 tahun..
seekor anjing yang hanya binatang yang tidak mempunyai akal...tidak bertutur bahasa manusia
setia menunggu tanpa jemu....tidak mengalah walau sehari pun
hachi tetap menunggu sehingga akhir hayatnya


November 10, 1923–March 8, 1935

sahabat...yang mungkin mempunyai haiwan peliharaan
sayangilah meraka
terimalah mereka seperti keluarga kita sendiri
mereka tidak meminta barang-barang berjenama yang mahal-mahal
cukuplah sekadar memberi makan
sehelai alas kaki buruk untuk dijadikan tempat tidur
membelai
tidak mengasari mereka
kita mungkin tidak mengerti apa yang terbuku dihati mereka
tetapi yakinlah...percayalah
cinta...kasih yang kita berikan kepadanya pasti dibalas
malah mungkin kasih mereka lebih hebat daripada kasih manusia


1 comment:

aleyamaira said...

sayangilah kucing anda~ =)