Monday, May 2, 2011

meniru & darah daging

jam dinding menunjukkan jam 1.24 pagi.
aku mengantuk, mataku berat. aku sudah mula rebah 10 minit tadi
tiba-tiba, aku teringat hubungan mengenai satu perbuatan atau kesilapan ini
iaitu..
MENIRU

sedarkah kita bahawa perbuatan meniru didalam peperiksaan itu sesuatu yang amat besar akibatnya
pernah terfikir kah kita mengenai peribahasa
'siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama jadi pencuri'
MENIRU sama sajalah dengan MENIPU pada pendapat saya

jom kita singkap berapa BESAR akibat MENIRU DALAM PEPERIKSAAN

waktu sekolah rendah, waktu periksa saja, kita meniru
kemudian kita dapat markah tinggi, contohnya A
kemudian kita dapat nombor 1 dalam kelas
bila dapat nombor 1, kita naik kelas, contohnya dari 5B ke 5A
di sini, dah dapat lihat tak impak nya?
kita MENCURI tempat mereka yg berhak..betulkah?
okay, belum cukup besar lagi??

jom kita singkap kes kedua

waktu UPSR, kita meniru, dapat straight A's
kemudian dapat sekolah asrama penuh
mak ayah bangga
kita pon bangga
sedara mara dok pulun la kasi hadiah, duit
pernah terfikir tak
yang duit, pujian, kebanggaan yang kita dapat tu
adakah kita berhak?
halal kah?
belum besar lagi impak?

jom kita singkap kes ketiga

waktu sekolah menengah, kita dapat sekolah bagus
PMR, SPM, kita meniru lagi dalam peperiksaan
dapat lagi keputusan yang cemerlang
kemudian melangkahlah kita dengan penuh bangga ke IPT
mendabik dada mak ayah bangga
sekarang? ada rasa bersalah? oh masih kecik lagi kesalahan itu?

jom jom kita singkap lagi

tibalah hari graduasi
kita pon naik pentas dengan bangganya dapat 1st class contohnya
sebelum itu, rewind sket kebelakang
kita semak balik memori lama
setiap kali exam, kita meniru, kemudian dapat result, gempak punyerr
siap boleh berlagak lagi dgn kawan2
tak kisah lah meniru cara apa pon
jeling menjeling, bisik membisik
kemudian, kita dapat keputusan baguss
tersenyum lebar kita waktu tu
bila dah grad dgn keputusan yang cemerlang gemilang terbilang
kita pon dapat lah kerja yang baekk punyerr

waktu kerja, setiap bulan, poket penuh
bila poket penuh, cukup duit kahwin la pulak kan?
rumah besar
kereta besar
keluarga besar
anak-anak lawa-lawa, hensem-hensem
tapi....
perangai tak berapa serupa manusia je kan?
ada tu rumah tangga tak bahagia kan?
padahal kita ni dah sembahyang
kita ni hormat orang tua, hormat jiran
tapi kenapa masih tak bahagia?

cuba kita renung-renungkan
kenapa boleh jadi macam tu?
jom singkap balik nostalgia lama
zaman kita tengah belajar dulu
kita tak jujur pada ilmu
kita buat perkara baik, menuntut ilmu, tapi pada masa yang sama, kita cabul kesucian ilmu
kita meniru
kita dapat gred bagus
kita dapat kerja bagus
semua hasil titik peluh meniru

berkat tak hidup kita?
mencuri tak kita daripada yang berhak?
betul kan peribahasa org tua-tua tu?
besarkan impak dan akibatnya?

hadirin hadirat sekalian, tak terkecuali diri saya ini
marilah kita muhasabah diri
kepada yang masih lagi belajar, jujur lah kita pada ilmu
berusahalah kita dengan bersungguh2 untuk menempa kejayaan kita sendiri
jangan kita khianat orang lain
jangan kita khianat diri sendiri
jangan kita khianat anak-anak kita

berusahalah bersungguh2 dan bertawakal lah

selamat menghadapi peperiksaan sahabat2
(^__^)

1 comment:

aleyamaira said...

sangat setuju dengan kamu. sekarang nie setiap kesalahan yg kita buat termasuklah meniru atau memberi tiru, semuanya dibalas on the spot oleh Allah, tak yah tgu time dah besar atau mati lagi.. ska dgn post kamu kali nie... thanks kerana mengingatkan~ =)